Rekomendasi Buku

06 Mei 2024

Buku Seri Tempo Gie (Cover 2024)

Buku Seri Tempo Gie (Cover 2024)
Deskripsi:

Soe Hok-gie adalah seorang pemikir yang kritis, idealis, dan pemberontak. Catatan hariannya yang dibukukan dalam Catatan Seorang Demonstran (1983)—merangkum semangat perlawanan yang tumbuh sejak dia duduk di bangku SMP. Gie pernah mendebat guru bahasa Indonesia lantaran berbeda pendapat soal pengarang prosa “Pulanglah Dia si Anak Hilang”. Lalu semasa SMA, dia memprotes kebijakan sekolahnya yang hanya menampung siswa dengan orangtua dari kalangan pejabat. 

Tabiat itu membentuknya menjadi manusia berjiwa politik. Empati kepada rakyat kecil dan keterampilan beretorika menjadi semangat utama Gie. Dia konsisten untuk berada di luar sistem serta memihak kemanusiaan dan kebebasan. Dalam tulisannya bertanggal 10 Desember 1959, misalnya, Gie geram menyaksikan orang makan kulit mangga saking kelaparan. Sementara, dia menduga, tak sampai 2 kilometer dari situ, Presiden Sukarno sedang tertawa dan makan-makan dengan para istrinya. 

Gie sangat dikenang berkat tulisan-tulisannya. Aktivis Mapala Universitas Indonesia yang meninggal pada 16 Desember 1969 saat mendaki puncak Semeru ini berprinsip, “Lebih baik diasingkan daripada menyerah pada kemunafikan.”


Prolog:
SURAT-SURAT yang sudah menguning itu terlipat di antara tumpukan dokumen Yosep Adi Prasetyo, Ketua Dewan Pers, yang akrab disapa Stanley. Itulah surat-surat yang ditulis Soe Hok-gie, aktivis mahasiswa 1966 yang tewas di Gunung Semeru pada 16 Desember 1969—pada usia 27 tahun. Semua surat itu berupa ketikan rapi di atas kertas ukuran kuarto. Sebagian belum pernah dipublikasikan karena Arief Budiman, abang Gie, melarang Stanley menerbitkannya. “Kalau dikeluarkan, ini akan menimbulkan masalah untuk teman-teman yang masih hidup,” kata Stanley. 

Dalam surat-surat tersebutlah pemuda kelahiran Jakarta, 17 Desember 1942, itu menumpahkan perasaan dan analisisnya terhadap situasi sosial-politik. Beberapa surat melukiskan hubungannya dengan teman-temannya sesama pendaki gunung dan kritiknya terhadap para pemimpin mahasiswa yang berebut jabatan di pemerintahan setelah Presiden Sukarno jatuh. Ada pula soal pembantaian massal anggota Partai Komunis Indonesia (PKI). Ini adalah keresahan lain Gie, yang berbeda dengan tulisan-tulisannya yang diterbitkan dalam Catatan Seorang Demonstran (1983) dan Zaman Peralihan (1995)


Judul Rating Cerita & Ilustrasi Tebal Berat Format Tanggal Terbit Dimensi ISBN Penerbit
Buku Seri Tempo Gie (Cover 2024) - Tempo - - - -- - Kepustakaan Populer Gramedia



Anda tertarik dengan buku ini?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cari Buku

Rekomendasi Buku
Buku Pilihan di Gramedia.com
Temukan Buku Pilihan di Shopee
Temukan Buku Pilihan di Tokopedia

Buku Terbaru

Rekomendasi Buku

Buku Rekomendasi

Aemal Shop
Berbagai produk halal unggulan dari produk UMKM lokal dengan harga dan kualitas terbaik.
·.★·.·´¯`·.·★ πŸ…πŸ„΄πŸ„ΊπŸ„ΎπŸ„ΌπŸ„΄πŸ„½πŸ„³πŸ„°πŸ…‚πŸ„Έ πŸ„ΊπŸ„°πŸ„ΌπŸ„Έ★·.·´¯`·.·★.·

Tentang Kami

KatalogBuku

Katalog Buku merupakan situs review buku yang menjadi rekomendasi bagi para pecinta buku.

Ada pertanyaan?

Hubungi kami melalui email:




Comments

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *